Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Aug 26, 2009

Satu Cinta




Satu Cinta - Start Five


Ku memohon dalam sujudku padaMu
Ampunkanlah segala dosa dalam diri
Ku percaya Engkau bisa meneguhkan
Pendirianku..Keimananku...

Engkau SATU CINTA yang selamanya aku cari
Tiada waktu kutinggalkan
Demi cintaku kepadaMu
Walau seribu rintangan kan menghadang dalam diri
Ku teguhkan hati ini hanya padaMu..
Ku Pasrahkan..

Oh Tuhan selamatkanlah hamba ini
Dari segala fatamorgana dunia
Oh Tuhan Jauhkanlah hamba ini
Dari hidup yang sia-sia

Bidadari




Munif Hijjaz - Bidadari

Bidadari bidadari
Temanilah resahku
Bidadari bidadari
Tenangkanlah jiwaku
Sumpah setia hidup mati
Semuanya kerana kau isteriku
Isteriku tercinta pelengkap rusuk kiriku

Bidadari bidadari
Jadilah pedampingku
Bidadari bidadari
Jadilah sang setia
Kerna cinta cinta suci
Buktinya tidak pernah sepi
Sepi daripada cubaan yang tak terduga

Kau umpama bintang utara
Penunjuk jalan yang terang
Kau beri harapan saat ku jatuh
Bangun semula
Dan berikan sakti cintamu
Penawar racun berbisa
Dan ikatan kita cinta abadi hanya disyurga

Aug 25, 2009

Kembali Merantau?

Setelah sekian lama merantau, kini daku kembali ke kampung halaman. Masih lagi terpahat dalam sanubari, daku mula bermusafir pada pertengahan tahun 2003, di waktu usia ku terasa masih terlalu muda. Setelah hampir enam (6) tahun, daku kembali. Terasa diri sudahpun tua apabila melihat paparan wajah di cermin.

Dalam menyambut permulaan Ramadhan 1430H ini, pelbagai masalah yang menjelma hadir mengusutkan kepala. Kadang-kadang diri murung memikirkan kaedah penyelesaian masalah yang masih buntu. Buntu tiada jalan yang ditemui.

Sambil termenung memikirkan penyelesaian masalah yang dihadapi, kerja tetap diteruskan bagi menunaikan amanah yang telah disanggupi. Hakikat kehidupan yang tidak boleh terlepas daripada masalah. Dugaan yang hadir sesuai dengan tahap keimanan seseorang insan.

Sudah sunah orang berjuang,
Mengembara dan berkelana,
Miskin dan papa jadi tradisi,
Berenggang dengan anak dan isteri.

Biasanya para pejuang,
Rumah mereka merata-rata,
Rezekinya tidak menentu,
Tidur baringnya tak berwaktu.

Begitulah nasyid yang kedengaran di komputer. Lagu yang dinyanyikan oleh kumpulan Rabbani menerusi album terbaru mereka, Nostalgia Nadamurni. Album terakhir sebelum kematian Ust Asri, vokalis utama Rabbani.

Mendengar lagu ini menyebabkan diri terasa ingin kembali bermusafir seperti dulu. Mencari pengalaman di tempat orang lain. Mencari cabaran dan permasalahan yang lebih besar. Perkara ini masih lagi bermain-main di fikiran. Diri masih belum buat keputusan mengenai perkara ini.

Sebagai pengakhiran pada penulisan ini, daku sering teringat akan pesanan Allahyarham Ust Asri, Rabbani dalam lagunya, bahawasanya tiada apa yang dimiliki oleh manusia di dunia ini. Manusia hanya mampu merancang, mampu mengusahakannya, namun semua percaturan Allah telah tetapkan. Daku redha dengan segala ketentuan Allah.

“Hati manusia adalah milik Allah”, nasihat dari seorang sahabatku. Alhamdulillah dengan kurniaan bulan Ramadhan ini, hati ku lebih tenang dalam menghadapi segala cabaran yang melanda. Mengajar diri lebih matang dalam membuat perancangan hidup.


Rabbani - Mana Milik Kita

Mana milik kita, tidak ada milik kita,
Semua yang ada, Allah yang punya.

Tidak ada kita punya, kita hanya mengusahakan saja,
Apa yang kita dapat, Allah sudah sediakannya.

Kita Allah punya, bumi langit ciptaanNya,
Miliklah apa saja, tidak terlepas dari ciptaanNya.

Mana kita punya, tidak ada kepunyaan kita,
Kita hanya mengusahakan, apa yang telah ada.

Mengapa kita sombong, memiliki Allah punya,
Mengapa tidak malu, kepada Allah yang empunya.

Patut bersyukur kepada Allah, yang memberi segalanya,
Malulah kepada Allah, kerna milik ia punya.

Janganlah berbangga, apa yang ada pada kita,
Kalau Allah tidak beri, kita tidak punya apa-apa.

Janganlah mengungkit, mengungkit jasa kita,
Jasa kita di sisiNya, yang sebenarnya Allah punya.

Marilah kita bersyukur, bukan berbangga,
Bersyukur kepada Allah, bukan mengungkit jasa.

Gunakanlah nikmat Alllah itu, untuk khidmat kepadanya,
Selepas itu lupakan saja, agar tidak mengungkit-ngunkitnya.

Aug 23, 2009

Mesej Ramadhan

Ya Allah,
Pilihlah aku sebagai tetamu Ramadhan,
Kurniakan aku rahmat dan maghfirah,
Titiskan dari air mataku, air mata taubat,
Hiaskan lidahku dengan dendangan tadarus,
Selimuti malamku dengan tarawih berbantalkan tahajjud,
Moga aku mewarisi AL JANNAH,
Jadikan ramadhan ini yang terbaik untukku.


Ramadhan kareem…
Tarbiah didahulukan,
Taqwallah diutamakan.

Selamat menaiki penerbangan Ramadhan Air bernombor 1430H. Kita akan terbang dengan ketinggian 30/30 hari ke atas permukaan haus dan lapar. Para penumpang diWAJIBkan untuk memasang niat puasa dan menegakkan kerusi solat. Penerbangan ini bebas asap perselisihan. Kapal terbang dijangka berlepas sebelum subuh dan akan tiba di destinasi ketika maghrib. KAMI selaku anak-anak kapal yang bertugas mengucapkan selamat menempuh madrasah tarbiyah ramadhan, mohon kemaafan atas segala kekhilafan selama ini.

Semoga segala kata-kata hikmah tidak menjadi kata-kata yang sia-sia, sekadar menghiasi ruangan teknologi di malam permulaan bulan Ramadhan. Ramadhan yang dirindui menjelma kini, menjana kekuatan, meneguhkan iman, menghadapi cabaran, mencari keredhaan Maha Pencipta.


Aug 16, 2009

Mencari Diri

Terkadang terasa sedih, sayu dan pilu mengenangkan keadaan diri yang terlalu mudah hanyut dan leka dibuai mimpi-mimpi dunia yang indah dan bersifat sementara. Persekitaran dan suasana amat mudah mempengaruhi untuk menceburkan diri kearah perbuatan yang tidak menghasilkan manfaat dan faedah sebaliknya semakin menjauhkan diri dari mencari realiti kehidupan.


Berbekalkan keilmuan diri yang sedikit, namum ia sudah cukup untuk membezakan perkara yang hak dan batil, baik dan buruk, benar dan salah, pahala dan dosa, syurga dan neraka. Setiap perbuatan yang dilakukan adalah jelas akan hukumnya. Namum diri tetap terarah kepada perkara yang bersifat negatif.


Dalam membuai mimpi dunia, kadang-kadang dikejutkan juga dengan kehadiran nasihat dan teguran. Kehadiran yang menyeru agar bangkit kembali dari lena yang panjang supaya hidup menjadi lebih bererti dalam mencari identiti individu muslim yang sebenar. Ia mengumpul semula semangat dan kekuatan supaya lebih beriltizam dalam menjalani pengembaraan yang penuh raujau dan berduri. Terima kasih atas peringatan dan teguran.


http://web7.bernama.com/bernama/newspic/am/SG03_051105_KUBUR.jpg


Mungkin lena akan datang mengulik lagi. Mungkin diri akan terbabas lagi sebelum kaki sempat memijak landasan yang lurus. Mungkin semangat dan kekuatan yang dibina akan pudar kembali. Namun sebagai seorang insan kerdil yang menyakini kematian itu pasti menjelma, ku tetap tabahkan diri, ku tetap akan kuatkan langkah kaki dalam terus mencari identiti diri. Mencari keredhaan ilahi.


Terlalu banyak kesilapan yang telah dilakukan, terlalu banyak kesalahan yang telah dibuat, tidak terhitung banyaknya dosa sama ada dalam sedar atau tak disedari. Terasa amat lemah diri ini. Ku mengharapkan keampunan dari Ilahi, ku mengharapkan sokongan dan dorongan, menegur dan menasihatiku. Jangan biarkan daku terus lena dibuai mimpi. Mencari cahaya di akhirat nanti.

Aug 12, 2009

Ust Asri Rabbani Meninggal Dunia

KUALA LUMPUR - Vokalis utama kumpulan Rabbani, Mohamad Asri Ibrahim (Ustaz Asri) meninggal dunia sebaik sahaja jatuh ketika membuat persembahan di RTM kira-kira jam 11.15 pagi ini.

Menurut saksi, Asri jatuh di hadapannya ketika membuat persembahan itu dan ketika diperiksa dia sudah meninggal dunia.

Sumber: harakahdaily.net

Aug 10, 2009

Malu vs Malu

Ketika berhadapan dengan seorang yang pemalu, ia telah menjadikan saya turut merasa malu. Entah kenapa terjadinya sebegini masih belum dapat saya rungkaikan. Lalu timbul satu keinginan untuk menulis mengenai “malu”. Setelah membuat “brainstorming”, idea yang diperolehi tidak memuaskan hati menyebabkan keinginan menulis mengenai “malu” terbantut.


Dalam penerokaan dunia internet beberapa hati lepas, maklumat yang tidak dicari, tetapi terjumpa secara tidak sengaja. Lalu saya persembahkan apa yang dijumpai ini seperti dibawah.


Kurniaan Sifat Malu

“Apakah istimewanya wanita sehingga begitu kuat menarik perhatian lelaki…”


Kebiasaan kita mendengar, lelaki diistilahkan sebagai kumbang dan wanita pula sebagai bunga, kalau kumbang suka kepada bunga, lelaki tentulah suka kepada wanita. Sejak remaja lagi keinginan lelaki kepada wanita sudah berputik. Lalu wanita menjadi sasaran usikan lelaki, baik di sekolah, di jalan-jalan raya, di pasar raya, di perhentian bas dan bahkan boleh dikatakan di mana-mana ruang dan peluang.


Selagi usikan itu tidak diberi perhatian oleh wanita itu mereka akan terus mencuba dan terus mencuba.


Dalam sebuah hadith Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud; “Terdapat 99 bahagian tarikan pada wanita berbanding lelaki, lalu Allah kurniakan ke atas mereka sifa malu.” (Hadith riwayat Bauhaqi).


Wanita walau apa pun yang dilakukan akan mendapat perhatian lelaki. Jika berbuat baik akan dikagumi, apabila berbuat jahat diminati, apabila memakai pakaian menutup aurat dilihat menawan, apabila berpakaian seksi dilihat menggoda, dan pelbagai lagi menarik perhatian.


Oleh sebab itu Allah swt mengurniakan sifat malu kepada wanita. Dengan sifat malu itu mereka akan berfikir panjang sebelum melakukan sebarang tindakan. Kalau hendak berbuat jahat dia akan memikirkan kalau-kalau ada orang yang akan nampak, hendak mendedahkan aurat dia takut kalau orang mengganggunya dan hendak berjalan seorang dia takut kalau ada orang mengusiknya.


Begitulah peranan malu yang boleh membantu dalam tindak tanduk seorang wanita. Tetapi kalau tidak tahu malu? Tentulah mereka tidak akan memikirkan semua itu. Pedulikan apa orang kata, pedulikan kalau orang tengok, tidak kisah kalau orang mengganggu dan mengusik, bahkan mereka merasa senang, seronok dan bahagia apabila dalam keadaan sebegitu.


Dalam sebuh hadith riwayat Bukhari, Rasulullah s.a.w telah bersabda yg bermaksud; “Jika engkau tidak malu, buatlah sesuka hatimu.”


Hadis ini merupakan sindiran dalam tegahan. Sifat malu itu adalah pokok akhlak yang mulia dan budi pekerti yg terpuji. Tidak payah diletakkan sifat malu ini di atas neraca syariat, malah neraca akal pun sudah mengakui malu sebagai satu sifat yang perlu ada dalam diri manusia.


Barangkali wanita hari ini kebanyakannya tidak tahu malu atau kurang malu. Atas sebab itu mereka sanggup melakukan apa saja dosa dan maksiat. Atau barangkali sifat malu yang dikurniakan Allah itu sudah tidak berfungsi sepenuhnya. Kalau demikian bererti kurangnya iman di dada mereka. Jelasnya mereka tidak takut kepada Allah, tidak gerun kepada neraka Allah, dan tidak cintakan syurga Allah. Mereka langsung tidak takut dengan hukuman yang bakal Allah timpakan ke atas mereka.


Apabila kurangnya iman di dada, maka sifat malu secara automatik akan hilang. Inilah realiti yang tidak boleh dinafikan, buktinya boleh dilihat di mana-mana sahaja. Melalui media cetak, media elektronik dan bahkan dihadapan mata kita sendiri berbagai ragam kemungkaran berlaku tidak terkecuali dilakukan oleh wanita.


Sayang…wanita yang sepatutnya lebih istimewa daripada lelaki, menjadi serendah-rendahnya hanya disebabkan sifat malu tidak berfungsi sepenuhnya.Tetapi percayalah, kalau semua wanita boleh mengekalkan sifat malunya, tentulah mereka akan berpakaian sopan, berakhlak mulia dan ketika itu mereka akan disegani oleh semua pihak. Dengan ini akan terhindarlah gejala buruk yg selalu menimpa kaum wanita.


Sesungguhnya setiap insan itu pasti melakukan kesalahan dan sebaik-baik manusia yang melakukan kesalahan adalah mereka yang bertaubat.

Konvokesyen

Tahniah diucapkan kepada semua mahasiswa yang bergraduan pada tahun ini diseluruh Negara. Semoga rezeki ilmu yang diperolehi menjadikan diri lebih matang menghadapi kehidupan dunia yang sementara. Konvokesyen merupakan suatu majlis terulung dan berprestij yang diadakan oleh pihak universiti. Majlis yang diadakan penuh dengan protokol yang amat rumit dan agak melemaskan. Namun satu kesilapan kecil akan mencacatkan majlis yang diadakan. Apatah lagi jika kesilapan besar yang dilakukan.

Kehadiran artis-artis yang tidak mengenal ertinya Islam, tidak mengenal erti kehidupan dunia, tidak mengenal adab dan budaya, tidak mengenal budi bahasa terus mencacatkan majlis. Majlis sepatutnya tempat menyatakan rasa syukur atas kurniaan Allah telah bertukar menjadi tempat maksiat yang durjana. Menggambarkan tempat menuntut ilmu sebagai tempat penggerak maksiat. 1 Malaysia.

Makhluk Bertopeng
Ancaman virus selsema babi terus meningkat dan telah menjadi igauan setiap orang. Ketakutan ini telah melahirkan ramai makhluk-makhluk bertopeng bagi menghindarkan diri dari virus ini. Apa yang dikesalkan ialah mereka takutkan akan penyakit mati yang pasti menjelma walaupun seluat mana kita cuba mengelakknya, namun semasa mereka memakai topeng, mereka masih lagi mendedahkan aurat. Mereka mengutamakan saranan pakar kesihatan, namun perintah Allah mereka abaikan. Alangkah indahnya muslimat-muslimat yang memakai purdah. Menjaga kehormatan diri disamping ikhtiar mencegah penyebaran penyakit.

Ukhuwwah
Kegembiraan terzahir di wajah atas kejayaan di dunia ini. Tidak dapat digambarkan kegembiraan jika berjaya mendapatkan keredhaan Allah swt di akhirat kelak. Sejauh mana usaha, sejauh mana prestasi diri terletak pada kekuatan individu.

“Hang kena datang majlis konvo aku tahun depan, kalau tak, aku tak datang walimah kau”, luahan seorang sahabat. “Aku rasa walimah aku lebih awal dari majlis konvo hang”, saya menjawab sambil sama-sama ketawa.

Ukhwah yang dibina bertahun lamanya masih lagi utuh di hati walaupun detik perpisahan telahpun diukir. Sedih dan sayu dalam menghadapi kegembiraan. Alam lama ditinggalkan, alam baru menanti untuk diterokai dengan hikmat. Walaupun ia lebih padat dan mencabar keimanan serta membuktikan kesungguhan.

Aug 6, 2009

Jika Aku Jatuh Hati


Bismillahirrahmaanirrahim...


Ya Allah jika aku jatuh cinta, cintakanlah aku pada seseorang yang melabuhkan cintanya padaMu, agar bertambah kekuatanku untuk menyintaiMu.

Ya Muhaimin, jika aku jatuh hati, izinkanlah aku menyentuh hati seseorang yang hatinya tertaut padaMu agar tidak terjatuh aku dalam jurang cinta nafsu.

Ya Rabbana, jika aku jatuh hati jagalah hatiku padanya agar tidak berpaling daripada hatiMu.

Ya Rabbul Izzati, jika aku rindu, rindukanlah aku pada seseorang yang merindui syahid di jalan Mu.

Ya Allah, jika aku menikmati cinta kekasihMu janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya bermunajat di sepertiga malam terakhirMu.

Ya Allah, jika aku jatuh hati pada kekasihMu jangan biarkan aku tertatih dan terjatuh dalam perjalanan panjang menyeru manusia kepadaMu.

Ya Allah jika Kau halalkan aku merindui kekasihMu jangan biarkan aku melampaui batas sehingga melupakan aku pada cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepadaMu.

Aug 2, 2009

Memerhati dari Jauh.

Bila menyebut mengenai isu akta ISA, ia melahirkan perasaan marah dalam diri. Perasaan marah lahir bagi orang-orang yang memahami akan hakikat sebenar penggunaan akta ini di Malaysia. Satu akta yang amat zalim di mana hukuman dikenakan terhadap kepada sesorang pesalah tanpa bukti kesalahan yang nyata serta tidak boleh membela diri. Kesalahan yang ditaklifkan tidak boleh dibicarakan. Kesalahan akan menjadi hak milik mutlak. Akta ini telah digunakan sepenuhnya dalam menghalang kebangkitan kuasa politik lain yang tidak sehaluan dengan politik pemerintah. Bila dilihat dalam kontek kemanusiaan, jelas ia telah melanggar hak asasi manusia, hak kebebasan manusia bersuara, hak manusia untuk mendapatkan keadilan. Hukuman zalim kebatilan ditegakkan bagi meneruskan kehidupan politik sekular. 1 Malaysia.


Pada 01 Ogos 2009, sabtu, satu perhimpunan raksasa telahpun diadakan bagi membantah kewujudan akta yang zalim ini di Malaysia. Perhimpunan yang dianjurkan oleh Gerakan Mansuh Isa (GMI) mendapatkan sokongan sepenuhnya oleh Pakatan Rakyat dan berpuluh-puluh badan bukan kerajaan (NGO) yang lain. Menurut sumber dari harakahdaily.net, lebih 100 000 orang penyokong yang membantah ISA berjaya dikumpulkan. Seperti yang telah dijangkakan, polis dan FRU bertindak dengan ganas dengan menyerang rakyat 1 Malaysia menggunakan gas pemedih mata dan semburan air berasid. Seramai 589 orang telah ditangkap kerana menghadiri perhimpunan ini (sumber berita harian online). Rakyat di dahulukan, pencapaian di utamakan.

Akta ISA dan polis tertakluk pada Kementerian Keselamatan Dalam Negeri (KDN). Polis bertindak membela abangnya (ISA) apabila ada golongan yang hendak membanteras abangnya. Suatu perkara yang tidak pelik. Tanpa ISA, siapalah KDN, siapalah Barisan Nasional. 1 Malaysia.

Pada perancangan peringkat awalnya, semangat hendak pergi membela mereka yang tertindas dengan akta ISA ini berkobar-kobar. Namun beberapa permasalahan yang kecil telah mengendurkan semangat itu. Ditambah dengan semangat diri yang semakin lemah kesan dari tarbiyah dan ukhwah yang semakin kurang menjadikan diri ini hanya memerhati dari jauh. Sedih mengenang nasib diri sendiri walaupun diri ini masih merindui akan gas pemedih mata dan merian air asid. 1 Malaysia. Rakyat di dahulukan, pencapaian di utamakan.