Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Oct 30, 2009

Malas dan Semangat

Luahan hati dan perasaan malas yang membelengu diri berpunca dari kelemahan iman yang ada dalam diri.

“Malam ini ada usrah. Jaraknya 20 km dari rumahku. Dalam cuaca yang dingin ini, begitu berat untuk diri ini untuk menunggang motosikal untuk ke tempat usrah. Betapa teruknya diriku ini.

Luahan ini disamapikan kepada teman-teman rapat. Lalu ia disambut dengan kata-kata semangat.

Teman 1
Benar, kata-katamu sahabat. Tetapi jika Allah mentakdirkan kita bertemu, pasti akan bersua walaupun terpaksa merangkak.

Teman 2
Jarak 20 km serupa jarak RS ke DBP. Bukankah hang pernah lalui lebih dari itu ke MM. semata-mata untuk pengisian hati dan diri. Pi la, jangan mudah malas diulik kesenangan. Berangkatlah kamu dalam keadaan senang mahukan susah.

Teman 3
Kamu mahu syurga? Nah itu belum cukup. Mari kita bermujahadah menundukkan nafsu malas mencari redha ilahi. Andai kata kamu mati ditepian jalan kerana berjihad, maka aku bersaksi syahid ke atas kamu. Semoga Allah menerima amal baik kita.

Teman 4
Pergi la usrah kerana Allah. Kalau bukan kerana Allah tak de maknanya juga.

http://andiktaufiq.files.wordpress.com/2009/02/tok20041212101647b.jpg

Sekidit kesedaran masih lagi wujud dalam hati walaupun disibukkan, dipenatkan dibataskan masa oleh urusan dunia. Sedikit kesedaran itu berusaha mencari semangat yang hilang.

Semalam yang berlalu tidak mungkin kembali lagi. Alangkah ruginya jika peluang mengerjakan amalan yang baik dibiarkan pergi berlalu begitu sahaja dengan sia-sia. Kesilapan yang lalu akan memberi kesan pada penghidupan akan datang.

Dunia Duit

Nilaian duit/harta bagi masyarakat masa kini amatlah besar sekali ertinya. Seolah-olah tanpanya kehidupan manusia tidak berguna lagi. Kehidupan manusia akan menjadi carca merba. Hilang arah dan tujuan. Namun begitu, dengan duit/harta menjadikan kehidupan dunia aman, tenteram dan selesa dengan kehidupan dunia yang sementara ini sehinggakan mereka leka dan alpa dengan hari kematian, azab kubur, hari kebangkitan, hari perhitungan, hari penghakiman yang maha adil dan hari pembalasan syurga dan neraka.


Kelekaan dan kealpaan menjadikan sang suami lupa menunjukkan isteri kepada jalan yang lurus. Ibu bapa tidak memperbetulkan tingkah laku anak-anak mengikut adab-adab dan kehendak Islam. Mereka membiarkan anak-anak terikut-ikut dengan gaya kemodenan yang terlalu jauh terpesong dengan ajaran Islam. Terdapat juga ibu bapa yang berbangga dengan anak-anak yang berpenampilan mendedahkan bentuk badan. Fesyen terkini dijadikan sebagai alasan. Mereka berbangga bila anak-anak menjadi penyanyi dan pelakon. Popular dikatakan. Keadaan ini menjadikan banyak manusia gagal dalam kehidupan dunia ini.


Kini, bulan Syawal telahpun berlalu pergi dan kini bulan Zulkaedah pula menjelma. Berapa ramaikah manusia yang berjaya meneruskan keistiqamahan ibadah dalam bulan Ramadhan yang lepas lalyu menyambungnya ke dalam bulan-bulan yang seterusnya.


Masih lagi bermain difikiran kenangan-kenangan semasa di alam pengajian dulu. Kehidupan kebanyakkan pelajar secara majoritinya mudah memiliki duit. Melalui biasiswa dan pinjaman. Ditambah lagi bekalan kewangan daripada ibu bapa dan keluarga menjadikan mereka hidup dalam kemewahan dan kesenangan. Mereka mengalami suatu kenikmatan yang amat sukar untuk diperolehi oleh mana-mana kehidupan masyarakat lain.


http://3.bp.blogspot.com/_bQsxCNZ1gDc/RtApZ5LJLMI/AAAAAAAAABE/uydrpRX-jY0/s320/duit.jpg


Di alam kehidupan bermasyarakat, alam yang mana manusia berhadapan dengan masalah kewangan dengan sendirinya. Di alam ini, manusia lebih tertumpu untuk berusaha sendiri bagi mencari sumber kewangan (duit) yang mana akan digunakan untuk menguruskan dan meneruskan kehidupan seharian. Jikalau dulu, di alam pengajian, manusia hanya memikirkan bagaimana caranya untuk menghabiskan duit yang diperolehinya, kini mereka perlu mengenal erti berusaha sendiri, erti kepayahan, erti kesukaran, erti pengurusan dan perancangan kehidupan.


Secara umumnya, jika terdapat lebihan duit daripada keperluan akan menjadikan manusia boros. Kekurangan duit pula menjadikan manusia hidup dalam keadaan tertekan. Tertekan dalam memenuhi desakan dan keperluan hidup. Kehidupan dunia. Duit amat mempengaruhi kehidupan seseorang manusia. Dengan duit boleh menyebabkan berlakunya pembunuhan, rompakan, penindasan, pergaduhan. Duit juga boleh menyebabkan manusia menangis. Huhuhuhu…


Sebanyak mana rezeki yang diperolehi, uruslah dengan bijaksana agar ia menjadi lebih berguna dan tidak sia-sia. Pengurusan kewangan amat penting bagi mengelakkan kehidupan terjejas, fikiran terganggu. Terganggunya fikiran menyebabkan kehidupan menjadi tidak aman. Bersyukurlah dengan apa yang diperolehi. Yakinlah dengan rezeki yang dikurniakan oleh Allah SWT.


Terlalu senang dalam berkata-kata, namun amat sukar dalam melaksanakannya. Mudah-mudah diperkuatkan.


*Idea asal ditulis pada 20 Okt 2009

Oct 22, 2009

Azimat Buat Lelaki

Wahai insan bernama lelaki, renungilah pedoman di bawah sebagai panduan menjalani kehidupan yang semakin mencabar zaman ini.

1. KETIKA MENCARI CALON
Janganlah mencari isteri, tapi carilah ibu bagi anak-anak kita. Janganlah mencari suami, tapi carilah ayah bagi anak-anak kita.

2. KETIKA MELAMAR
Anda bukan sedang meminta kepada orang tua/wali si gadis,tetapi meminta kepada Allah melalui orang tua/wali si gadis.

3. KETIKA AKAD NIKAH
Anda berdua bukan menikah di hadapan penghulu,tetapi menikah di hadapan Allah



4. KETIKA RESEPSI PERNIKAHAN
Catat dan hitung semua tamu yang datang untuk mendoa'kan anda, kerana anda harus berfikir untuk mengundang mereka semua dan meminta maaf apabila anda berfikir untuk BERCERAI kerana menyia-nyiakan do'a mereka.

5. KETIKA MALAM PERTAMA
Bersyukur dan bersabarlah. Anda adalah sepasang anak manusia dan bukan sepasang malaikat.

6. SELAMA MENEMPUH HIDUP BERKELUARGA
Sedarilah bahawa jalan yang akan dilalui tidak melalui jalanbertabur bunga, tapi juga semak belukar yang penuh onak dan duri.

7. KETIKA BIDUK RUMAH TANGGA GOYANG
Jangan saling berlepas tangan, tapi sebaliknya justru semakin erat berpegang tangan.

8. KETIKA BELUM MEMILIKI ANAK.
Cintailah isteri atau suami anda 100%

9. KETIKA TELAH MEMILIKI ANAK.
Jangan bagi cinta anda kepada (suami) isteri dan anak anda,tetapi cintailah isteri atau suami anda 100% dan cintai anak-anak anda masing-masing 100%.

10. KETIKA EKONOMI KELUARGA MERUDUM
Yakinlah bahawa pintu rezeki akan terbuka lebar berbanding lurus dengan tingkat ketaatan suami dan isteri.

11. KETIKA EKONOMI BERKEMBANG
Jangan lupa akan jasa pasangan hidup yang setia mendampingi kita semasa menderita.

12. KETIKA ANDA ADALAH SUAMI
Boleh bermanja-manja kepada isteri tetapi jangan lupa untuk bangkit secara bertanggung jawab apabila isteri memerlukan pertolongan Anda.

13. KETIKA ANDA ADALAH ISTERI
Tetaplah berjalan dengan gemalai dan lemah lembut, tetapi selalu berhasil menyelesaikan semua pekerjaan.

14. KETIKA MENDIDIK ANAK
Jangan pernah berpikir bahawa orang tua yang baik adalah orang tua yang tidak pernah marah kepada anak,kerana orang tua yang baik adalah orang tua yang jujur kepada anak.

15. KETIKA ANAK BERMASALAH
Yakinilah bahawa tidak ada seorang anakpun yang tidak mahu bekerjasama dengan orang tua, yang ada adalah anak yang merasa tidak didengar oleh orang tuanya.

16. KETIKA ADA PIL.
Jangan diminum, cukuplah suami, isteri sebagai ubat.

17. KETIKA INGIN AMAN DAN HARMONIS
Gunakanlah formula 7K:
1 Ketaqwaan
2 Kasih saying
3 Kesetiaan
4 Komunikasi dialogis
5 Keterbukaan
6 Kejujuran
7 Kesabaran

Oct 10, 2009

Bila Waktu Telah Berakhir

Bagaimana kau merasa bangga

Akan dunia yang sementara

Bagai manakah bila semua

Hilang dan mati meninggalkan diri mu


Bagimanakah bila saatnya

Waktu terhenti tak kau sedari

Masihkah ada jalan bagimu untuk kembali

Mengulang ke masa lalu


Dunia dipenuhi dengan hiasan

Semua dan segala yang ada

Akan kembali pada Nya


Bila waktu telah memanggil

Teman sejati hanyalah amal

Bila waktu telah terhenti

Teman sejati tinggalah sepi...



Opick - Bila Waktu Telah Berakhir



Oct 5, 2009

Bersangka Baik

1. Bersangka baik pada Allah

Apabila Allah cepat memakbulkan doamu, maka DIA menyayangimu. Apabila DIA lambat memakbulkan doamu, maka DIA ingin mengujimu. Apabila dia tidak memakbulkan doamu, maka DIA merancang sesuatu yang lebih baik untukmu. Oleh itu sentiasalah bersangka baik pada Allah dalam apa jua keadaan pun. Kerana kasih sayang Allah mendahului kemurkaaanNya.


2. Bersangka baik pada Manusia

Berikut adalah tips dari Syeikh Abdulkadir Al Jailani untuk sentiasa bersangka baik sesama insan.


Jika engkau bertemu dengan seseorang, maka yakinilah bahawa dia lebih baik darimu. Ucapkan dalam hatimu: "Mungkin kedudukannya di sisi Allah jauh lebih baik dan lebih tinggi dariku".


Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah (dalam hatimu): "Anak ini belum bermaksiat kepada Allah, sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepadaNya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku".


Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu): "Dia telah beribadah kepada Allah jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik dariku."


Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu): "Orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan ku perolehi, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak ku ketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku."


Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah (dalam hatimu): "Orang ini bermaksiat kepada Allah kerana dia bodoh (tidak tahu), sedangkan aku bermaksiat kepadaNya padahal aku mengetahui akibatnya. Dan aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik dariku."


Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah (dalam hatimu): "Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, mungkin di akhir usianya dia memeluk Islam dan beramal soleh. Dan mungkin boleh jadi di akhir usia diriku kufur dan berbuat buruk"



*Nota
1. Diterima melalui sms.
2. Diambil dari emel yahoo group.

Oct 4, 2009

Budu

Seorang sahabat menghubungiku meminta supaya aku mengambil gambar budu untuk menyelesaikan tugasan yang diberikan oleh pensyarahnya. Pelik-pelik tugasan pelajar universiti ni. Setelah mendapat keizinan dari tuan punya kedai runcit berdekatan rumahku, inilah gambar beberapa jenis budu yang terdapat dipasaran Kelantan sekarang ini.


Budu Citarasa Kampung


Pati Bilis Istimewa



Budu Selera Kampung

Sos Bilis - Budu Cap Ketereh

Oct 3, 2009

Kehidupan Dunia

Salam Syawal.

Kesusahan telah banyak mengajar manusia apa ertinya kehidupan. Ia mengajar manusia erti syukur. Dengan itu, manusia akan lebih menghargai nikmat dan kurniaan yang telah diberi oleh Allah SWT. Kesusahan mendidik manusia supaya lebih banyak bersabar, tabah dalam mengharungi kehidupan dunia, berdikari dan bijak menguruskan kehidupan seharian. Ujian dalam bentuk kesusahan kebanyakkannya akan menghasilkan keimanan yang kental dan ketaqwaan kepada Allah SWT.

Apabila melihat kembali pada sirah nabawiyyah. Pelbagai ujian kesusahan yang dihadapi oleh Nabi SAW bersama sahabat seperti peristiwa penyiksaan, penderaan, pemulauan, rampasan harta benda, hijrah, perpisahan dengan keluarga dan peperangan telah melahirkan ummat Islam yang berkualiti sehingga mereka mampu menawan dunia, menumbangkan dua empayar terbesar dunia, Rom dan Parsi. Ummat ini jugalah yang telah berjaya melebarkan sayap dunia Islam sehingga ke seluruh pelosok dunia sehingga ke Eropah dan China.

Di samping ujian kesusahan, Allah SWT telah memberi peringatan tentang ujian kesenangan. Dalam surah Yunus ayat 88, Nabi Musa telah berdoa yang bermaksud:

"Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau telah memberi kepada Fir'aun dan pemuka-pemuka kaumnya perhiasan dan harta kekayaan dalam kehidupan dunia, ya Tuhan Kami, akibatnya mereka menyesatkan (manusia) dari jalan Engkau. Ya Tuhan kami, binasakanlah harta benda mereka, dan kunci matilah hati mereka, maka mereka tidak beriman hingga mereka melihat siksaan yang pedih."

Kesenangan dan kemewahan telah banyak menyebabkan manusia terleka dan tersesat dari jalan yang sebenarnya. Kelekaan inilah yang menyebabkan manusia terus menuju ke lembah kehinaan. Kelekaan di dunia menghasilkan kecelakaan di akhirat.

Demikianlah seperti terjadinya kepada kaum terdahulu. Kemewahan dan kesenangan telah menyebabkan manusia bongkak dan sombong kepada Maha Pencipta. Sehingga ada yang sanggup mencabar kekuasaan Allah SWT. Ada juga yang mengaku mereka adalah tuhan apabila mereka berada di puncak kekuasaan. Puncak kegemilangan.

Akhirnya mereka telah dihancurkan oleh akibat kekufuran yang telah dilakukan. Sudah banyak kaum yang telah dihancurkan seperti kaum Aad, kaum Tsamud, pengikut Namrud, pengikut Firaun dan lain-lain. Sehingga kini, masih lagi terdapat kesan-kesan peninggalan kaum penderhaka yang telah dihancurkan dahulu sebagai peringatan dan pengajaran kepada ummat masa kini. Namun berapa banyak yang mengambil pelajaran dari tinggalan ini.

Firman Allah SWT dalam surah Yunus ayat 92 yang bermaksud:

Maka pada hari ini Kami selamatkan badanmu (Firaun) supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami.


Banyak manusia masa kini yang tidak menyedari bahawa mereka sedang diuji dengan ujian kesusahan dan ujian kesenangan. Namum ramai juga manusia yang mengetahuinya tetapi masih tetap tidak mengendahkannya. Ini disebabkan oleh desakan hawa nafsu dan godaan syaitan yang melemahkan keimanan umat akhir zaman. Islam didahulukan, hudud diutamakan. Perjuangan diteruskan.

Selamat berjuang para mujahid di PRK Bagan Pinang. Daku masih lagi ketinggalan.

Dakwah Islam

Katakanlah: "Hai manusia, jika kamu masih dalam keragu-raguan tentang agamaku, maka (ketahuilah) aku tidak menyembah yang kamu sembah selain Allah, tetapi aku menyembah Allah yang akan mematikan kamu dan aku telah diperintah supaya termasuk orang-orang yang beriman",


dan (aku telah diperintah): "Hadapkanlah mukamu kepada agama dengan tulus dan ikhlas dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang musyrik.


Dan janganlah kamu menyembah apa-apa yang tidak memberi manfaat dan tidak (pula) memberi mudharat kepadamu selain Allah; sebab jika kamu berbuat (yang demikian), itu, maka sesungguhnya kamu kalau begitu termasuk orang-orang yang zalim."


Jika Allah menimpakan sesuatu kemudharatan kepadamu, maka tidak ada yang dapat menghilangkannya kecuali Dia. Dan jika Allah menghendaki kebaikan bagi kamu, maka tak ada yang dapat menolak kurniaNya. Dia memberikan kebaikan itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.




Katakanlah: "Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu kebenaran (Al Quran) dari Tuhanmu, sebab itu barangsiapa yang mendapat petunjuk maka sesungguhnya (petunjuk itu) untuk kebaikan dirinya sendiri. Dan barangsiapa yang sesat, maka sesungguhnya kesesatannya itu mencelakakan dirinya sendiri. Dan aku bukanlah seorang penjaga terhadap dirimu."


Dan ikutilah apa yang diwahyukan kepadamu, dan bersabarlah hingga Allah memberi keputusan dan Dia adalah Hakim yang sebaik-baiknya.

Surah Yunus: 104-109