Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Apr 12, 2008

Antara Fatwa Masitah dengan Kes Pelacuran Safiah Yusuf

Menurut Dr Masitah dalam akhbar Harian Metro keluaran 19 Jun 2005. (sila buka halaman 38). Pada satu tajuk besar dan persoalan `JUAL DIRI KERANA TERDESAK', beliau menyatakan melacurkan diri di bolehkan jika darurat.

Berikut adalah petikan Berita Ini Dari Utusan yang bertajuk “Tragedi hidup Sufiah”

LONDON 30 Mac – Sufiah Yusof, seorang kanak-kanak pintar matematik yang pernah menggemparkan dunia apabila layak memasuki Universiti Oxford pada usia 13 tahun, tidak putus-putus ditimpa nasib malang.

Tragedi yang melanda kanak-kanak genius itu dibongkar oleh wartawan News of the World yang menyamar sebagai pelanggan, di flat murah yang didiaminya di belakang lorong di Salford, Manchester.

Sufiah dikatakan terbabit dalam kegiatan tidak bermoral itu, untuk menyara hidupnya sejak beberapa tahun lalu.

Entah di mana silapnya, gadis dengan senyuman menawan itu yang kehebatannya sepatutnya menjadikan dia wanita kaya, terpaksa memilih jalan itu untuk terus hidup.

Jika merujuk kepada kenyataan akhbar ini, maka tidak salah kepada Safiah melacurkan diri untuk terus menyara hidupnya. Maka cuba renungkanlah mana silapnya fatwa ini.

Jika di lihat kepada senario masyarakat Malaysia pada hari ini, sewajarnya kerajaan mengambil langkah yang tegas bagi memastikan anak-anak muda melayu islam dapat di elakkan dari budaya sonsang ini.

Renungkanlah, jika kes Sufiah terjadi kepada ahli keluarga kita, siapa yang harus dipersalahkan, pada masa itu, tangisan sudah tidak berguna lagi, nauzubillahiminzalik.

ibnu ahmad - 12/04/08

No comments: