Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Aug 27, 2008

Maafkan Daku Sahabat


Apabila kehidupan di dunia ini mula dihiasi dengan kegembiraan yang berlebihan, hati ini mulai alpa dan leka terhadap Maha Pencipta. Apabila hubungan dengan yang Maha Pencipta makin berkurangan, mulailah syaitan menguasai jiwa, mulailah nafsu mengawal hati dan diri, sehinggakan......

Diri gagal dikawal dengan sempurna, kata-kata dan gelak ketawa menjadi berlebihan, perbuatan menjadi terlampau, hinggakan......

Ada sahabat yang terluka, ada sahabat yang kecewa, ada sahabat yang terasa, ada sahabat yang marah dengan kita.

Aku tidak tahu apakah ungkapan yang boleh ku lafazkan lagi untuk memohon maaf padamu, sahabatku. Pepatah pujangga mengatakan:

  • Kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa.
  • Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya.

Aku tidak mahu badan binasa dek kerana mulutku, aku tak mahu kejadian buruk berlaku akibat dari kata-kataku. Aku tak mahu ia terjadi dalam hidupku, maafkan daku sahabat.

Ya Allah, berikanlah kekuatan padaku.

*Artikel pendek ini ditulis selepas aku dimarahi oleh sahabatku akibat dari perbuatanku.


-ibnuahmad-

No comments: