Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Jul 21, 2009

Jiwa yang Membeku

Terasa diri ini semakin mengecil. Semakin mengecil seperti juga dengan peredaran masa yang terasa makin pantas berlalu. Begitu juga dengan pemikikiran. Kecerdasan pemikiran dirasakan semakin perlahan. Mood untuk menulis, mengisi ruangan blog ini amat sukar dijumpai menjadikan blog ini agak terbengkalai dan tidak terurus sejak kebelakangan ini.

Tidak dinafikan kesibukan dengan pekerjaan mengurangkan masa untuk memfokus diri dalam bidang penulisan blog yang diceburi lebih setahun lepas. Sehingga penulisan ini dibuat, saya masih lagi dikira gagal dalam menguruskan masa yang saya ada sekarang. Perpindahan alam yang agak jauh berbeza menyebabkan diri gagal menstabilkan diri dari aspek pengurusan masa. Mungkin memerlukan sedikit masa untuk mengaturkan masa secara lebih terurus agar tiada yang tersisih dari rutin harian yang perlu saya lalukan setiap hari. Walaupun tanggugjawab semakin besar, tanggungjawab pada blog ini tidak boleh saya abaikan sebagaimana begitu bersemangatnya di waktu dahulu, di waktu blog ini memulakan operasinya.

http://supersuga.files.wordpress.com/2008/03/otak-kiri-kanan.jpg

Kepayahan mencari mood yang hilang mungkin disebabkan keletihan ekoran seharian bekerja namun ketandusan idea untuk menulis, apakah pula sebabnya. Apakah penyebab yang menjadikan otak menjadi beku seterusnya membekukan jiwa ini? Bila direnung kembali, kekurangan pengisian menjadi antara punca utama kebekuan yang melanda. Kekurangan perbincangan ilmiah menyebabkan diri semakin jauh dari matlamat asal penghidupan di dunia ini. Matlamat asal ialah persediaan dalam menghadapi alam kubur dan padang mahsyar kelak. Semakin jauh diri dengan pentarbiahan, semakin jauh diri berdampingan dengan ulamak-ulamak dan semakin jauh diri dengan sahabat-sahabat yang seperjuangan, yang sentiasa mengingatkan apabila diri terleka menyebabkan diri semakin lalai dan terumbang ambing menghadapi gelombang kelekaan dunia.

Punca ianya terjadi sudah diketahui. Namum perancangan bagi mengatasi segala permasalahan dan kesanggupan diri untuk berubah, kembali kefitrah asal kelahiran manusia perlu dilaksana dan diperkuat dengan segera. Biarlah impian asal kehidupan menjadi kenyataan sebelum nyawa bercerai dari badan. Semua manusia sentiasa mencari yang terbaik diantara yang terbaik (kecuali yang special case).

Sebagai pengakhiranya, segala permasalahan perlu diatasi dengan segera memandangkan punca permasalah sudah dikenalpasti. Cuma kaedah dan kesanggupan untuk berubah perlu ada. Semangat dalam bersahat tetap perlu dihidupkan walaupun berada berjauhan. Perlu ingat mengingati agar tidak ada sahabat yang kecundangan. Bersahabat bukan hanya di waktu senang, bukan di saat bergembira sahaja.

2 comments:

lailafillah said...

salam..wah dlm satu hari 4 post sekALI GUS.. bagus2..truskan penulisan..perkongsian ilmu yang sgt bagus..

Ibnu Ahmad said...

Terkadang ada perkara yang hendak dinukilkan, yang hendak dipamerkan sekaligus... Kadang-kadang blog sepi memanjang..