Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Jul 21, 2009

Suatu Perbahasan Ilmiah - Makanan, Teknik Perniagaan dan Pemboikotan

Pada asasnya, penyediaan makanan dalam Islam hendaklah halal dan baik. Halal merupakan suatu perkara yang diketahui oleh ramai. Namun merujuk pula pada makanan yang baik. Perkara ini adalah meliputi dari pelbagai aspek seperti proses pembuatan, pembukusan, pemasaran dan perkara-perkara yang berkaitan dengan makanan ini. Jika ada yang mencampurkan elemen-elemen zikir dalam proses pembuatan, maka itu adalah yang terlebih baik. Adalah sifat semulajadi manusia mencari yang terbaik antara yang terbaik. Jadi bila ada pilihan yang lebih baik, kenapa harus mencari yang kurang baik.

Dalam aspek perniagaan, promosi adalah amat penting dalam memastikan produk yang dikeluarkan dapat dipasarkan. Menyentuh kepada cara promosi seperti mempamerkan cara penyediaan, cara penyembelihan, zikir-zikir yang dibacakan, alat-alat yang digunakan pun dikempen sekali, ini adalah salah satu cara ataupun kaedah yang digunakan bagi membuktikan bahawa produk mereka adalah produk yang terbaik. Di era moden ini, terdapat terlalu banyak barangan yang dijual dipasaran. Dengan kaedah promosi seperti ini dapat memberitahu pengguna produk mana yang lebih baik untuk dibeli. Promosi produk melalui kaedah ini dibolehkan dalam Islam. Yang tak bolehnya adalah cara yang menipu.

Segala amalan sah dengan niat. Niat yang baik akan membuahkan hasil yang baik. Promosi barangan halal dalam masa yang sama berkempen memboikot barangan lain (barangan tidak halal, barangan yang tidak baik, barangan musuh Islam seperti Yahudi dan Amerika) adalah suatu dakwah. Mencari yang halal adalah kewajipan setiap individu muslim dan yang haram wajib dinyatakan haram.

Di dalam sejarah Islam di Madinah, ada suatu perigi yang dimiliki bersama oleh seorang Yahudi dengan Saidina Uthman. Dalam seminggu, si yahudi menggunakan perigi tersebut sebanyak enam (6) hari manakala Saidina Uthman hanya satu (1) hari. Saidina Uthman telah menginfak perigi tersebut dimana semua orang boleh menggunakan perigi tersebut dengan percuma manakala pada hari lain, si Yahudi telah mengenakan bayaran yang tinggi kepada sesiapa yang ingin mengambil air dalam perigi tersebut. Nabi SAW telah mengarahkahkan semua kaum muslimin untuk mengambil air pada hari Saidina Uthman sahaja. Suatu arahan boikot yang dikeluarkan oleh nabi SAW.

Kempen boikot dibuat berdasarkan kepada tindakan zalim dan penindasan yang dilakukan oleh penjajah. Tindakan promosi sambil berkempen boikot barangan lain adalah untuk membuka mata masyarakat bahawa mereka mempunyai barangan alternatif yang lebih terjamin halalnya buatan orang Islam jika mereka melaksanakan pemboikotan ini.

Dalam persoalan ini, isu menjatuhkan orang lain sepatutnya tidak timbul. Ia ditimbulkan oleh individu-individu yang masih lagi terlalu taksub dengan produk penjajah sehingga menjadi igauan berpuakan di dalam mimpi jika mereka meninggalkan produk penjajah. Apa yang patut dilakukan ialah kita harus menyokong dan mempergiatkan lagi usaha ini sebagai salah satu usaha menjatuhkan golongan zalim dan golongan terlaknat di muka bumi ini.


*Tulisan ini dibuat sebagai respon kepada pertanyaan yang dikemukakan dalam satu yahoo group.

No comments: