Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Jul 21, 2009

Sifat-Sifat Penghuni Neraka

Membicarakan satu tajuk yang agak tidak menarik. Ditambah dengan penghuraian yang amat mengantukkan apabila membacanya. Kekurangan ilmu, kekurangan kemahiran, kelemahan diri adalah puncanya. Namun tetap juga diteruskan penulisan ini.


Dalam mencari petunjuk kearah jalan yang benar dan diredhai oleh Allah, manusia hendaklah sentiasa dalam keadaan bersedia. Bersedia dari erti kata persiapan diri seperti pencarian ilmu, pengamalan dengan ilmu yang diperolehi serta sentiasa menyediakan diri untuk mempertingkat keimanan terhadap Allah.


Namun amat ramai manusia pada hari ini yang sengaja mencari keingkaran yang menyebabkan mereka menemui kesesatan. Kesesatan yang dimiliki adalah disebabkan oleh daya usaha mereka sendiri. Mereka sendiri memilih jalan orang-orang yang rugi.


Allah SWT telah menjadikan Neraka Jahanam untuk memuatkan golongan-golongan jin dan manusia yang selalu lalai dan engkar terhadapNya. Mereka mempunyai hati tetapi tidak mahu memahami ayat-ayat Allah walaupun sudah ada yang memberi dan memperdengarkan akan kebenaran. Mereka yang mempunyai mata tetapi tidak mahu melihat akan bukti keesaan dan kebesaran Allah SWT. Mereka yang selalu leka dengan keindahan dunia yang bersifat sementara. Dan mereka yang mempunyai telinga tetapi tidak mahu mendengar ajaran dan nasihat. Mereka mengikut akan kehendak hawa nafsu dan syahwat.


http://www.islam-watch.org/Assets/rameses2-l.gif


Firman Allah SWT dalam surah Al A'raaf, ayat 178-179 yang bermaksud:


“Sesiapa yang diberi petunjuk oleh Allah (dengan sebab persediaannya) maka dialah yang beroleh petunjuk; dan sesiapa yang disesatkan oleh Allah (dengan sebab keingkarannya) maka merekalah orang-orang yang rugi.”


“Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai.”


Kehidupan dunia akhir zaman ini yang penuh cabaran, dugaan serta mehnah dan tribulasi terlalu merimaskan jiwa setiap insan terumanya insan yang memahami akan kepentingan kembalinya tertegak khalifah Islam, insan yang memahami tujuan sebenar erti kehidupan di dunia ini walaupun ada masanya ia tertewas dalam menhadapi cubaan ini.


Jangan biarkan jiwa-jiwa yang dididik dengan roh Islam hanyut di alam fana ini. Kembalikanlah jiwa-jiwa Islam. Bangkitkan kembali semangatmu. Bangkitkanlah kembali semangatku. Membarakanlah kembali jiwa-jiwa yang rindukan perjuangan. Perjuangan keadilan. Keadilan Islam.

No comments: