Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Nov 28, 2008

Banyak Cakap

Tidak dapat dinafikan lagi bahawa manusia pada zaman ini memang suka bercakap (ada juga yang tidak suka bercakap, namun kuantitinya adalah sedikit). Apabila berjumpa dengan teman sebaya, teman rapat ataupun teman yang telah lama tidak berjumpa, bertambah lagi rancak topik perbualannya. Keadaan ini berlaku tidak kira dari golongan lelaki atau perempuan.

Perempuan dengan sikapnya yang amat pemalu apabila berada di depan lelaki, tapi apabila di belakang tabir (contohnya tabir solat), masya allah, tak berhenti mulutnya. Sampai nak solat pun dah jadi kurang khusyuk. Lelaki pun lebih kurang je.


Menarik mengenai percakapan ni ialah sampai dalam tidur pun mulut masih lagi bercakap (mengigau). Maklumlah, masa tak tidur cukup pendek, jadi sambung cakap masa tidur pula. Di sini aku selitkan cerita perempuan yang banyak bercakap (berleter) yang aku ambil dari http://uncle.blogdrive.com/


Seorang lelaki yang mengunjungi Umar bin Khattab untuk mengadu mengenai perangai isterinya. Dia berdiri di luar pintu menunggu Umar keluar.

Tiba-tiba dia terdengar isteri Umar sedang meleterinya, sedangkan Umar diam tidak menjawab walau sepatah pun.

Lelaki itu beredar sambil berkata kepada dirinya sendiri: "Kalau beginilah keadaan Umar, seorang Amirulmukminin yang selalu keras dan tegas, maka bagaimana dengan aku?"

Selepas itu Umar keluar dari rumahnya dan melihat lelaki tadi beredar. Umar memanggilnya dan bertanya tujuan kedatangannya.

Lelaki itu berkata: "Wahai Amirulmukminin, aku datang untuk mengadu mengenai perangai isteriku yang buruk dan suka berleter kepadaku.

Tadi aku mendengar isteri anda pun begitu juga. Lalu aku berkata kepada diriku: Kalau begini keadaan Amirulmukminin dengan isterinya, maka bagaimana dengan aku?"

Umar berkata kepadanya: "Wahai saudaraku, sesungguhnya aku bersabar mendengar leterannya kerana dia mempunyai hak ke atas aku.

"Sesungguhnya dia memasak makanan aku, mengadun roti untuk aku, membasuh pakaian aku dan menyusui anakku, padahal semua itu tidak diwajibkan ke atasnya.

"Dia juga menenangkan hatiku daripada melakukan perbuatan yang haram (zina). Sebab itulah aku bersabar dengan kerenahnya."

Lelaki itu menjawab: "Wahai Amirulmukminin, demikian jugalah isteriku."

Umar pun berkata kepadanya: "Maka bersabarlah wahai saudaraku. Sesungguhnya kerenahnya itu tidak lama, hanya seketika saja."


Bersabarlah wahai kaum lelaki, termasuklah aku.


-ibnuahmad-

No comments: