Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Aug 2, 2009

Memerhati dari Jauh.

Bila menyebut mengenai isu akta ISA, ia melahirkan perasaan marah dalam diri. Perasaan marah lahir bagi orang-orang yang memahami akan hakikat sebenar penggunaan akta ini di Malaysia. Satu akta yang amat zalim di mana hukuman dikenakan terhadap kepada sesorang pesalah tanpa bukti kesalahan yang nyata serta tidak boleh membela diri. Kesalahan yang ditaklifkan tidak boleh dibicarakan. Kesalahan akan menjadi hak milik mutlak. Akta ini telah digunakan sepenuhnya dalam menghalang kebangkitan kuasa politik lain yang tidak sehaluan dengan politik pemerintah. Bila dilihat dalam kontek kemanusiaan, jelas ia telah melanggar hak asasi manusia, hak kebebasan manusia bersuara, hak manusia untuk mendapatkan keadilan. Hukuman zalim kebatilan ditegakkan bagi meneruskan kehidupan politik sekular. 1 Malaysia.


Pada 01 Ogos 2009, sabtu, satu perhimpunan raksasa telahpun diadakan bagi membantah kewujudan akta yang zalim ini di Malaysia. Perhimpunan yang dianjurkan oleh Gerakan Mansuh Isa (GMI) mendapatkan sokongan sepenuhnya oleh Pakatan Rakyat dan berpuluh-puluh badan bukan kerajaan (NGO) yang lain. Menurut sumber dari harakahdaily.net, lebih 100 000 orang penyokong yang membantah ISA berjaya dikumpulkan. Seperti yang telah dijangkakan, polis dan FRU bertindak dengan ganas dengan menyerang rakyat 1 Malaysia menggunakan gas pemedih mata dan semburan air berasid. Seramai 589 orang telah ditangkap kerana menghadiri perhimpunan ini (sumber berita harian online). Rakyat di dahulukan, pencapaian di utamakan.

Akta ISA dan polis tertakluk pada Kementerian Keselamatan Dalam Negeri (KDN). Polis bertindak membela abangnya (ISA) apabila ada golongan yang hendak membanteras abangnya. Suatu perkara yang tidak pelik. Tanpa ISA, siapalah KDN, siapalah Barisan Nasional. 1 Malaysia.

Pada perancangan peringkat awalnya, semangat hendak pergi membela mereka yang tertindas dengan akta ISA ini berkobar-kobar. Namun beberapa permasalahan yang kecil telah mengendurkan semangat itu. Ditambah dengan semangat diri yang semakin lemah kesan dari tarbiyah dan ukhwah yang semakin kurang menjadikan diri ini hanya memerhati dari jauh. Sedih mengenang nasib diri sendiri walaupun diri ini masih merindui akan gas pemedih mata dan merian air asid. 1 Malaysia. Rakyat di dahulukan, pencapaian di utamakan.

No comments: