Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Mar 7, 2009

Karenah yang Berpanjangan, Seolah-Olah Movie yang Ditayangkan Berulang Kali

Nasihat menasihati sesama Islam adalah satu amalan yang baik dan dituntut oleh agama Islam. Ia adalah untuk mengingati insan yang terleka. Nasihatlah secara berhikmat. Terima kasih atas nasihat-nasihat yang telah diberikan oleh para sahabat-sahabat.


Salam. Asif ganggu, ana nak ingatkan anta cukuplah dengan apa yang anta dah lakukan di dalam Yahoo Group Sahabat Iqra’


Satu peringatan dari seorang sahabat. 95% keyakinan yang ada dalam diri ana menyatakan mesej ini dari muslimat. Tapi tak pastilah jika firasat ana salah. Cukuplah dengan apa yang anta dah lakukan di dalam Yahoo Group Sahabat Iqra’.?????


Anta dah tersasar jauh dari niat sebenar anta. Apa yang anta lakukan ini hanya akan mengundang kemurkaan Allah yang mungkin juga mengundang neraka Allah.


Kehebatan “manusia” yang memberi nasihat ni ialah dia mampu membaca niat seseorang. Memang hebat. Menurutnya lagi, Helmi telah melakukan kesalahan yang mengundang kemurkaan Allah dan boleh mengundang neraka Allah. Dalam pernyataan ini, ana tak pasti apa yang telah dilakukan oleh Helmi sehingga sampai ke tahap itu. Ana juga pernah menerima amaran seperti ini lebih kurang 3 tahun lepas. Pening kepala ana. “Apa yang telah aku buat ni, teruk sangat ke aku ni”. Selepas dirujuk kepada senior-senior pada masa tersebut, barulah ana sedikit mengerti situasinya. Ana pun buat tak kisah je.


Anta sepatutnya lebih memfokuskan tentang masalah umat. Ini sepatutnya yang anta beri keutamaan, bukannya analogi-analogi karut anta yang laghokan orang lain.


”Masalah umat”. Skop yang amat besar untuk difikirkan tapi wajib memikirkannya. Namun ia bergantung kepada kemampuan individu. Contohnya, seorang yang gagap tak sesuai menjadi bilal. Masalah umat”, Helme dah huraikan dengan panjang lebar dalam artikelnya. Cuma antum baca atau tak jer. ”Ini sepatutnya yang anta beri keutamaan”. Ayat yang biasa digunakan. Melihat sesuatu tugasan itu tanggungjawab orang lain. Tidak meletakkan tanggungjawab itu pada diri sendiri. Helme membuat analogi-analogi karut? Tak pernah pula terbaca Helme membuat analogi karut. Yang mengarutnya, orang yang mereply tulisan Helme. (termasuklah ana sekali, tukang reply emel). So, adakah Helme bersalah? Contohnya, Zaiton hendak kelas pukul 8 pagi, Zaiton berpakaian biasa (menutup aurat), tidak bermake up. Dipertengahan jalan, Zaiton dikacau oleh Mamat Indon. Adakah Zaiton yang patut dipersalahkan?


Maksud surah Ash-Saff ayat ketiga, “amat besar kebenciannya di sisi Allah, kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya”. Ana tak tahu nak kaitkan ayat ni dengan Helme. Adakah ayat ni dikaitan dengan epal hijau (baitul muslim)?


“Siapa ni?” Perkara yang biasa penulis lakukan tatkala nombor telefon yang menjengah masuk ke kotak inbox telefon bimbit penulis tidak dikenali. Mesej diterima, “Insan prihatin”. Ringkas mesejnya. “Iyalah. Kenapa tak bagitau ja Hamba Allah? Nak tahu nama!”. Balasku. Tiada lagi mesej selepas itu.


Benda yang ana menyampah. Hantar mesej tak tulis nama. Bila ditanya, tidak menjawab soalan yang ditanya. Insan perihatin konon. Atau tak reply lansung. Memang cukup menyampah.


Nama pun tak tahu. Macam mana nak selesaikan masalah umah kalau macam ni. Ataupun kita hanya tahu menunding kesalahan orang lain. Ataupun kita hanya tahu meletakkan tanggungjawab pada orang lain. Tugas kita? ”Anta salah ni”. ”Anta tak betul ni”. ”Anta mangkuk hayun ni”.


Servey yang Ariff buat kat YGKI pun tak dapat sambutan. Hanya dua tiga orang (yang dikatakan bermasalah) yang memberi respon paling awal.


So, diatas semua persoalan ini. Siapakah yang bersalah. Ana kot.



-ibnuahmad-

No comments: