Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Mar 11, 2009

Perbandingan Keldai dalam Al-Quran

Sifat Nabi Muhammad saw telahpun diterangkan Allah dalam kitab Taurat. Tetapi orang-orang yahudi menafikan kerasulan Nabi saw. Orang-orang Yahudi (dulu, kini dan selamanya) telah dikurniakan kitab Taurat agar mereka melaksanakan tuntutan, arahan dan hukum yang terkandung dalam kitab tersebut tetapi mereka mengingkarinya.


Pada zaman ini, umat manusia telah melupakan tanggungjawab mereka dalam menunaikan amanah yang diberikan oleh Allah dalam Al-Quran. Pelbagai kempen keagamaan yang dijalankan (ceramah, forum, tazkirah, risalah, blog dll) dalam menyedarkan umat Islam pada masa kini. Namun apa yang terjadi adalah penghinaan terhadap ulamak-ulamak (pewaris nabi-nabi), hukum Allah dipandang ketinggalan zaman dan tidak releven, program hiburan menjadi keutamaan, gejala maksiat semakin memuncak, golongan remaja (penentu masa depan ummah di masa mendatang) semakin hilang arah, punca dan tujuan hidup. Budaya rasuah, lobi, kroni seakan-akan perkara yang menjadi kemestian dan tidak boleh dielakkan.


Sikap umat Islam masa kini menyerupai orang yahudi yang sentiasa mengingkari tuntutan dalam kitab Taurat. Allah memperumpamakan mereka seperti keldai yang memikul kitab-kitab yang besar. Sudah diketahui umum bahawa keldai adalah suatu binatang yang paling bodoh. Keldai membawa sumber ilmu (buku-buku) yang banyak namum ia tidak mengetahui isi kandungannya. Begitu teruk sekali perumpaan yang diberikan Allah kepada manusia yang tidak mengamalkan perintah yang terkandung dalam kitab Allah.



Firman Allah swt dalam surah Al-Jumuah, ayat ke 5 yang bermaksud:

(Sifat-sifat Nabi Muhammad itu telahpun diterangkan dalam kitab Taurat tetapi orang-orang Yahudi tidak juga mempercayainya, maka) bandingan orang-orang (Yahudi) yang ditanggungjawab dan ditugaskan (mengetahui dan melaksanakan hukum) kitab Taurat, kemudian mereka tidak menyempurnakan tanggungjawab dan tugas itu, samalah seperti keldai yang memikul bendela kitab-kitab besar (sedang ia tidak mengetahui kandungannya). buruk sungguh bandingan kaum Yang mendustakan ayat-ayat keterangan Allah; dan (ingatlah), Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum yang zalim.


Walaupun manusia tidak melaksanakan perintah yang terkandung dalam kitab Allah, namun mereka tetap menganggap mereka adalah golongan yang dikasihi Allah. Ini bersamaan dengan orang Yahudi yang menanggap mereka orang-orang yang dikasihi oleh Allah berbanding manusia yang lain. Mereka merasakan diri mereka lebih mulia berbanding manusia lain.


Manusia yang dikasihi Allah adalah orang yang sentiasa bercita-cita hendak mati dijalan Allah (mati syahid). Mereka tidak takut mati. Manusia pada zaman ini adalah manusia yang senantiasa mengejar keduniaan, kemewahan dan takutkan mati kerana mengetahui dosa-dosa yang mereka lakukan. Mereka dihinggapi penyakit wahnan (cintakan dunia dan takutkan mati).


Kematian pasti datang menjemput manusia. Allah swt menegaskan dalam surah Al Jumuah ayat 8 yang bermaksud:

Katakanlah (Wahai Muhammad): "Sebenarnya maut Yang kamu melarikan diri daripadanya itu, tetaplah ia akan menemui kamu; kemudian kamu akan dikembalikan kepada Allah Yang mengetahui Segala Yang ghaib dan Yang nyata, lalu ia memberitahu kepada kamu apa Yang kamu telah lakukan (serta membalasnya)".



-ibnuahmad-

No comments: