Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Apr 5, 2009

Merinduimu, Sahabat

Sejak dari awal lagi, aku dilatih dan melatih diriku untuk berbahas. Bukan perbahasan yang berbentuk pertangingan. Tetapi perbahasan fakta, ilmu dan pendapat. Naqibku (Ust Ipin, Ust Irwan) membentukku berbahas secara ilmiah. Bukan perbahasan yang membuta tuli. Berbahas dengan ilmu. Ada ilmu. Bukannya kosong. Bukan beremosi.

Aku berbahas untuk memperbaiki diri. Membaiki diri sendiri dan teman-teman. Bukan untuk menyerang peribadi. Bukan untuk menghina. Sekadar menegur. Jikalau berlaku berbeza pendapat, barulah terjadinya perbahasan. Perbahasan ilmu. Segalanya aku terima dengan tenang. Walaupun ia bertentangan dengan pendapatku. Aku tidak bertindak balas dengan menyerang kembali.

Sehingga ke hari ini, aku adalah seorang yang agak lantang apabila berbahas. Mengemukakan idea dan pendapat peribadi. Kadang-kadang, tiada tempat untuk aku kemukakan ideaku. Lalu aku akan meluahkannya di dalam tulisan-tulisan. Meluahkan dalam blog.

Musim terus berlalu. Sahabat muncul dan pergi. Pergi apabila misi bersama telah selesai. Untuk meneruskan perjuangan di tempat lain. Kini, aku juga berada dalam penghujung misi. Menanti masa untuk berpisah.

Di kala penghujung misi, aku terkenangkan sahabat yang telah berpisah. Amat merinduinya. Bertambah kerinduan apabila di masa kesunyian. Bertambah kerinduan apabila berhadapan adik-adik yang mempunyai pelbagai karenah. Dalam mengejar perjuangan. Dalam proses kematangan. Perbezaan pendapat.



Dua sahabat yang akrab denganku telah meninggalkan daku untuk meneruskan perjungan di tempat lain. Dua sahabat yang sentiasa menjadi teman untuk berbahas, berkongsi ilmu, berkongsi pandangan.

Sahabat yang berbahas dengan ilmu, berbahas dengan hujjah yang kukuh. Mengemukakan pendapat, pandangan. Bertindak dengan matang. Mengetepikan emosi.
Menerima kritikan dan juga memberi kritikan. Kritikan untuk membaiki diri.

Sahabat yang tenang. Mempunyai wajah bercahaya. Berilmu. Teori dan tindakan berjalan seiringan. Daku amat merinduimu.


-ibnuahmad-

2 comments:

Nur_Muslimah said...

Salam ustaz..
ana amat tersentuh dengan bait-bait ayat terakhir tu..
ana merasai perasaan rindu pd sahabat-sahabat,y sama-sama ketawa,menangis..
hanya pd ALLAH dpohon agar ukhwah y tjalin kekal hingga ke akhirnya..
insyaALLAH..

Al Fakir Ibnu Ahmad said...

Pertemuan dan perpisahan pasti terjadi. Terutamanya dalam perjuangan menuntut ilmu.

Insyaallah, ukhwah yang dibina akan tetap utuh walaupun sudah berjauhan dan medan pejuangan sudah berlaian.

Bila mengenang masa lampau memang sedih. Tapi hidup tetap diteruskan.

Dalam membina generasi yang memahami Islam.