Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Apr 22, 2009

Sayap Kiri (Episod 2)

Tiada perancangan untuk menulis siri kedua untuk tajuk yang sama. Tiba-tiba mendapat ilham untuk menulis. Muslimat sayap kiri perjuangan (episod 2). Membebel kepada muslimin.

Mutakhir ini, tidak dinafikan lagi peranan muslimat dalam arena dakwah. Keupayaan golongan ini semakin dihargai kadang-kadang diambil kesempatan oleh golongan muslimin.

Keupayaan mereka dalam melaksanakan sesuatu program dan aktiviti menyebabkan mereka dipilih untuk melaksanakan program dan aktiviti yang seterusnya. Jika dulu muslimin dilihat satu watak yang gagah, perkasa, hebat. Kini mereka dilihat semakin lembek dan tidak berfungsi dengan sempurna. Sudah tidak memainkan peranan sebagai seorang muslimin. "Dah la golongan yang sedikit, tak berkualiti pula tu", kata-kata yang kedengaran diucapkan oleh muslimat.

Kini, kebanyakan program dan aktiviti banyak dikelolakan oleh muslimat. Dari peringkat bawahan sehinggalah atasan. Kalau macam ni jadinya, mulimat bukan lagi sayap kiri perjuangan, muslimat dah jadi tulang belakang perjuangan.

Dimana muslimin???

Muslimin hanya tahu bercakap. Tapi pemalas.

Muslimin hanya tahu mencari populariti. Mengeluarkan idea yang menggegarkan dunia. Namun apa pun tak ada.

Muslimin hanya tahu memberi arahan. Muslimat pula patuh sahaja. Arahan ketua katakan. Jika disemak kembali, kerja tersebut tak sepatutnya dilakukan oleh muslimat, kerana muslimin masih lagi wujud. Lain cerita jika muslimin sudah pupus. Hilang. Tetapi muslimin masih hidup. Masih ramai.

Apabila ditanya, "kenapa bagi muslimat buat kerja ini?". Jawapannya, "muslimat pun kena buat kerja dakwah juga. Muslimat pun makhluk Allah juga".

Begitu hebat muslimin masa kini. Terlalu pandai berkata-kata. Terlalu pandai mencari alasan. Melarikan diri pada tanggungjawab. Lalu membebankannya pada insan yang lemah untuk memikulnya.

Sungguh terkilan melihat keadaan ini. Kecelaruan fikrah yang semakin menjalar dalam jiwa. Walaupun tidak semua muslimin bersikap begitu. Namun sudah ada dua tiga orang yang bersikap seperti itu. Bimbang virus ini merebak dengan lebih meluas lagi.

Bangkitlah semula wahai muslimin sekalian.

Jika muslimat sering menceritakan kebanggaan mereka. Pahlawan Khaulah Al Azwar. Lalu ia menjadi pendorong kepada mereka untuk memajukan diri sehingga menjadi hebat.

Sepatutnya kita sebagai muslimin lebih berkemampuan dari muslimat. Kita mempunyai ramai pahlawan yang hebat. Kita mempunyai Ali bin Abi Talib, Abu Ubaidaidah Amir Al Jarrah, Zubir bin Awwam, Talhah bin Ubaidillah, Saad bin Abi Waqas, Khaled Al Walid, Hussin bin Ali, Umar Abdul Aziz, Salahuddin Al Ayubi, Muhammad Al Fateh, Hassan Al Banna dan ramai lagi. Kita sepatutnya lebih ke depan. Memayungi mereka bukannya mempergunakan mereka.

Perbanyakkan usaha. Elakkan mencari alasan. Banyakkan mujahadah. Tingkatkan ukhwah. Bina kekuatan. Ikhlaskan niat. Kita mampu lakukan. Kembalikan kegemilangan. Kita adalah muslimin. Kita adalah pemimpin. Kita adalah pejuang-pejuang pewaris nabi.

*Penulisan ini bukanlah untuk membela golongan muslimat namun sedikit terkilan bila ada muslimin yang mencari alasan dalam melaksanakan tanggungjawab yang sepatutnya dipikul oleh kaum muslimin. Lalu mencadangkan tanggungjawab tersebut diberikan pada muslimat.


-ibnuahmad-

2 comments:

KelawarHijau said...

Betul ke enta tulis artikel ni? Ke ada muslimat mana-mana yang ugut nak C4kan enta? Fuh, komfirm panas!

Ibnu Ahmad said...

Betul la ustazah eida. Muslimat nk ugut ana, xde kot. Ustazah je kot yg berani ugut ana.