Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Sep 13, 2008

Bakal PM kata, 'Islam adil pada semua'

'Islam adil pada semua', itulah kata Dato Seri Najib yang dimuatkan dalam akbar berita hairan hari ini (14 ramadhan). Memang betul kata2 beliau, Islam adil untuk semua. Islam itu merngkumi segenap aspek kehidupan manusia baik dari sekecil2nya hinggalah sebesar2nya.
Islam ialah cara hidup manusia di muka bumi Allah. Islam sebagai panduan dan cara hidup yang mana ia telah di gariskan oleh Maha Pencipta yang mencipta manusia seluruhnya.

Allah yang mencipta manusia, Allah tahu apa keperluan manusia, Allah tahu kehendak manusia. Allah telah menetapkan garis panduan kepada manusia yang mana ia terkandung dalam Al-Quran dan As-Sunnah.

Namun begitu, manusia yang dilahirkan dengan akal yang tidak sempurna, sombong, berlagak, enggan mengikuti apa yang telah ditetapkan oleh Allah.

Mereka lebih suka mengikut pemikiran mereka sendiri yang bertunjangkan nafsu dan bergurukan syaitan. Mereka tidak mengikut kehendak Allah.

Oleh sebab angkara manusia inilah, manusia tidak lagi hidup dengan aman. Kes kecurian, rompakan, pembunuhan, penculikan, zina, rogol, anak luar nikah, rasuah dan banyak lagi semakin berleluasa di bumi ini.

Manusia yang hina menjadi semakin hina akibat dari perbuatan mereka sendiri.

Terbaru, pihak kerajaan telah menggunakan akta keselamatan dalam negeri (ISA) terhadap 3 individu yang dikatakan kononnya ingin menimbulkan kekecohan dan menghina Islam.

Persoalannya, adakah cara yang digunakan oleh ISA mengikut landasan Islam?

Apa yang dapat saya katakan, pengguan ISA adalah suatu tindakan yang zalim. Bukan saya hendak membela orang yang menghina Isalm, namun konsep keadilan dalam Islam tidak mengajar kita untuk berbuat demikian.

Seorang yang disyaki bersalah mestilah dibuktikan kesalahanya dengan mendatangkan saksi2 dan diadili oleh hakim yang adil. Dan pesalah mesti diberi peluang untuk membela diri. Jika benar dia terbukti bersalah, barulah hukuman di kenakan berlandaskan hukum islam iaitu al-quran, as-sunnah, ijmak ulamak dan kisas.

Kita tidak boleh terus menghukum seseorang itu tampa terbukti ia benar2 bersalah. Ini bukan konsep keadilan dalam Islam.

Pada pendapat saya, kenyataan ini telah menimbulkan fitnah kepada Islam. Orang bukan Islam akan menganggap undang2 zalim ini adalah ajaran Islam yang mana Islam boleh menghukum manusia sesuka hati tanpa perbicaraan yang adil.

-ibnuahmad-

No comments: